Dokter Baik

Dokter Yang Berusaha Menjadi Lebih Baik

Info Kesehatan

Implan Retina: Solusi Terbaru Untuk Mengatasi Buta Warna

buta warna

Buta warna adalah defisiensi visual yang mengganggu kemampuan untuk membedakan warna tertentu. Kondisi ini bisa menjadi penyakit mandiri atau akibat penyakit retina seperti retinitis pigmentosa (RP). Ini adalah penyakit degeneratif yang secara progresif menghancurkan sel-sel peka cahaya di retina, yang mengakibatkan berbagai tingkat kehilangan penglihatan.

Retinitis pigmentosa adalah penyakit yang dapat menyebabkan kebutaan total seiring waktu. Penyakit ini memengaruhi sel-sel di retina yang mendeteksi cahaya dan warna dan dapat menyebabkan buta warna. Seiring perkembangan penyakit, penglihatan seseorang dapat menjadi lebih terbatas, menghasilkan “penglihatan terowongan”, di mana hanya lingkaran kecil di tengah penglihatan mereka yang terlihat. Buta warna dan gangguan penglihatan lain yang disebabkan oleh retinitis pigmentosa juga dapat terjadi.

Baca juga: Hal Penting Yang Harus Dilakukan Sebelum Berolahraga

Implan retina baru-baru ini menarik perhatian sebagai potensi pengobatan untuk buta warna yang diinduksi RP. Implan ini memulihkan penglihatan dengan melewati sel-sel fotoreseptor yang tidak berfungsi dan merangsang sel-sel yang masih berfungsi. Meskipun mereka bukan solusi sempurna untuk individu dengan buta warna sebagai gangguan primer, mereka menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam mengobati retinitis pigmentosa, yang dapat menyebabkannya pada tahap lanjut.

Apa itu Implan Retina?

Implan retina telah muncul sebagai pilihan pengobatan revolusioner untuk berbagai penyakit retina, termasuk retinitis pigmentosa (RP), gangguan bawaan yang menyebabkan kebutaan. Perangkat ini dapat menggantikan fungsi sel-sel fototransduksi yang memburuk yang ada di retina.

Ada dua jenis utama implan retina yang dikembangkan: bioelektronik dan fotovoltaik⁹[9]. Implan bioelektronik menangkap cahaya dari gambar, mengubahnya menjadi impuls listrik, dan mengirimkannya ke sel-sel yang tersisa di retina. Jenis implan ini dirancang untuk merangsang neuron retina bagian dalam dan telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam memulihkan penglihatan parsial pada pasien. Implan bioelektronik ini mengubah informasi visual menjadi sinyal listrik yang dapat ditafsirkan oleh otak, melewati sel-sel yang rusak di retina.

Jenis implan kedua, prostesis retina fotovoltaik, menggunakan cahaya sebagai sumber stimulasi. Protesis ini berpotensi memulihkan respons resolusi tinggi terhadap stimulasi piksel tunggal pada retina buta. Implan fotovoltaik menggunakan sel surya kecil untuk menghidupkan implan dan merangsang retina, yang memungkinkan penglihatan warna. Implan fotovoltaik juga melibatkan kabel listrik dan persyaratan energi yang lebih rendah, yang memungkinkan mereka beroperasi untuk durasi yang lebih lama tanpa mengganggu tingkat kenyamanan pasien.

Mengenai buta warna, implan retina fotovoltaik memiliki keunggulan dibandingkan implan bioelektronik. Karena yang terakhir bergantung pada mendeteksi impuls listrik dan mengirimkannya ke otak, mungkin tidak seefektif dalam memulihkan penglihatan warna normal pada mereka yang memiliki gangguan penglihatan. Di sisi lain, implan fotovoltaik mengubah energi cahaya menjadi energi listrik secara efisien, merangsang sel-sel sehat yang tersisa di retina dan memulihkan penglihatan warna sepenuhnya.

Kelayakan Implan Retina untuk Buta Warna Akibat Retinitis Pigmentosa

Banyak penelitian telah mengeksplorasi kelayakan menggunakan strategi stimulasi listrik untuk memberikan informasi kromatik kepada pasien untuk memulihkan sebagian persepsi warna. Penelitian-penelitian ini telah menunjukkan hasil yang menjanjikan dan dapat meningkatkan kualitas hidup secara signifikan.

Sebuah studi yang diterbitkan di ScienceDirect menemukan bahwa stimulasi listrik retina pasien RP buta menghasilkan pemulihan penglihatan warna parsial, khususnya di sepanjang sumbu biru-kuning. Para peneliti menggunakan implan retina yang memberikan arus listrik terkontrol ke retina bagian dalam yang tersisa, yang memungkinkan persepsi konten kromatik. Studi ini melibatkan 12 pasien; semuanya melaporkan melihat warna biru-kuning setelah mengaktifkan implan retina. Meskipun penglihatan yang dipulihkan tidak sempurna, para peneliti terdorong oleh hasilnya dan percaya bahwa teknologi ini dapat meningkatkan mata prostetik untuk pasien RP.

Studi kedua, yang diterbitkan di Nature, mengeksplorasi penggunaan prostesis retina fotovoltaik untuk memulihkan respons resolusi tinggi pada retina buta. Para peneliti menciptakan piksel fotovoltaik yang mengukur 0,1mm², diimplan ke retina untuk merangsang sel-sel yang tersisa. Studi ini melibatkan lima pasien buta. Semuanya melaporkan melihat kilatan cahaya ketika piksel fotovoltaik diaktifkan. Para peneliti menemukan bahwa respons terhadap stimulasi piksel tunggal adalah resolusi tinggi, menunjukkan bahwa prostesis fotovoltaik dapat menjadi pilihan pengobatan yang efektif untuk pasien RP.

Namun, meskipun potensi manfaat implan retina dalam memulihkan sebagian persepsi warna pada pasien RP, tingkat keberhasilan saat ini masih terbatas. Beberapa risiko perangkat yang terkait dengan implan retina meliputi overstimulasi, yang dapat menyebabkan kerusakan pada retina, dan delaminasi komponen yang diimplan. Selain itu, implan retina sebelumnya telah menghasilkan hasil yang buruk, dan pemakainya masih dianggap buta secara hukum.

Penelitian dan pengembangan lebih lanjut diperlukan untuk meningkatkan efektivitas implan retina untuk buta warna pada pasien RP. Teknologi implan baru, seperti pendekatan optogenetik, yang menggunakan protein fotosensitif untuk mengembalikan sensitivitas cahaya pada sel-sel retina.

dokterbaik

Seorang dokter yang kebetulan suka ngeblog dan berteman

Tinggalkan Balasan